~Kembara Seorang Hamba~

Ada Kata Tak Terucap Walau Dengan Bahasa Indah..... Ada Rasa Tak Terungkap Walau Dengan Seribu Madah.....


salamun'ala manittaba'al huda

hamdan laka ya Allah, lewat malam ini saya mampu menggerakkan jari bagi menaip keyboard komputer yang semakin lama makin menjadikan saya seolah-olah orang asing dalam dunia penulisan..

MEMAKNAKAN SISA HIDUP SEBAGAI HAMBA

hari demi sehari, masa semakin pantas berlalu. dalam tidak sedar hidup ini seolah -olah mendesak kita memilih pilihan yang kadangkala bukan kehendak kita.. pernah sahabat saya berkata, "g-ah, saya memilih untuk tidak memilih apa-apa pilihan", wah tertarik betul saya dengan kenyataan beliau, indah pada susunan ayat tetapi bukan pada maknanya.. 

saya hanya senyum sambil berkata " suka atau tidak, hidup ini secara semula jadi telah menjadikan kita harus memilih. nak hidup atau mati? nak makan atau lapar? nak bekerja atau tidak? nak syurga atau neraka? nah, inilah kehidupan.. 

sentiasa ada pilihan yang harus dibuat, dan setiap pilihan itu adalah pilihan kita.. mahu berkeluarga pun harus ada pilihan bukan?, isteri yang bagaimana yang kita mahukan? suami yang bagaimana kita idamkan? hatta didalam al-quran sekalipun Allah berfirman :

"maka DIA mengilhamkan kepadanya (jalan) kejahatan dan ketaqwaan # sungguh beruntung orang yang menyucikannya (jiwa itu) # dan sungguh rugi orang yang mengotorinya" 
(as-syams:8-10)

saya bukanlah seorang pemidato yang petah dalam berbicara, saya juga bukanlah seperti Tuan Guru Nik Aziz yang hebat dengan ilmunya, apatahlagi seperti ustaz hasrizal yang kaya dengan pengalamannya, namun saya cuba memilih untuk berkongsi apa sahaja yang saya ada dengan anda. 

MEMAKNAKAN SISA SAAT TERAKHIR SEBAGAI AHLI GERAKAN

sedar tidak sedar masa untuk saya berada dikampus hanya tinggal beberapa bulan sahaja lagi.. selepas ini saya harus bersedia dengan alam lain yang belum menjamin peluang untuk saya menyumbang secara langsung kepada gerakan islam.. 

saya selalu berpesan pada diri, "buat sehabis daya, sehabis baik untuk memastikan legasi dan generasi dibawah mendapat hak mereka untuk mengambil alih tugasan dengan semuanya berada dalam keadaan baik-baik sahaja. saya tidak mahu kerana kegagalan saya dan sahabat-sahabat yang lain mematikan nadi perjuangan islam ini (wal'iyazubillah). jadi mahu tidak mahu, amanah yang cukup berat ini harus dijaga sebaik mungkin untuk diperturunkan dengan sebaiknya.

"dan hendaklah takut (kepada Allah) orang-orang yang sekiranya mereka meninggalkan keturunan yang lemah dibelakang mereka yang mereka khawatir terhadap (kesejahteraan)nya. oleh sebab itu, hendaklah mereka bertaqwa kepada Allah dan hendaklah mereka berbicara dengan tutur kata yang benar"
(annisa':9)


MEMAKNAKAN SEJARAH SEBAGAI BEKALAN PERJUANGAN

melihat sahaja generasi hari ini, saya sangat yakin kalian yang  ketika ini sedang membaca sudah tersesak nafas.. dengan kuasa hiburan yang makin melampaunya, teknologi terkini yang banyaknya disalahgunakan, dan yang makin menyakitkan hati bilamana pemerintah mengambil sikap mencabulkan lagi akhlak anak muda kita hari ini menjadikan suasana hari ini haru biru dimana-mana sahaja.. 

ahli politik sibuk dengan politiknya, ahli pendidikan sibuk dengan periuk nasinya, ahli ekonomi sibuk dengan debit dan kreditnya, maka siapa lagi yang mahu membuka mata membimbing generasi akan datang? pada siapakah lagi yang kita mahu bergantung harap? astaghfirullah... ya Allah, sedarkan kami yang buta dalam penglihatan yang kau berikan..

semak sahaja bagaimana hebatnya sahabat-sahabat terdahulu, berjuang dan terus berjuang demi memastikan anak-anak dibawah mereka dipertahankan aqidahnya.. 

selak semula sirah ashabul ukhdud. rujuk sahaja surah alburuj ayat 1-16, diceritakan secara langsung bagaimana kisah kemurnian iman satu golongan manusia yang rela dibakar demi mempertahankan aqidah mereka daripada diinjak-injak oleh musuh.

mahu tidak mahu, suka atau tidak, kita harus mengakui, nilai yang paling berharga dineraca Allah adalah aqidah dan sesuatu yang paling laris dipasaran Allah adalah iman.. 

pesan said qutb didalam bukunya "ma'alim fit thoriq"- petunjuk sepanjang zaman; 

"kita masih sahaja dapat menyaksikan usaha menyelewengkan panji-panji perjuangan yang dilakukan oleh gerakan kristian antarabangsa dengan motif memesungkan pandangan kita mengenai hakikat perjuangan dan dengan tujuan memutarbelitkan fakta sejarah. mereka berusaha memberi gambaran kepada kita, bahawa perang salib yang berlaku ratusan tahun antara ummat islam dan kritian itu adalah kononnya merupakan tirai kepada penjajahan barat.. bukan demikian, sebab hakikat yang sebenarnya ialah penjajahan baratlah yang merupakan tirai  dan pelindung kepada ruh perang salib uang sekarang ini tidak berdaya lagi membuka dadanya seperti yang berlaku di abad-abad pertengahan dahulu; kerana ruh perang salib itu sudah hancur berkecai dihentak oleh batu pejal aqidah islamiah dibawah pimpinan orang-orang islam yang berasal dari berbagai-bagai keturunan..diantara pemimpin-pemimpin itu ialah : salahudin al ayyubi berketurunan kurdi, Tauran Syah keturunan mamluk yang telah meleburkan fahaman dan perkauman masing-masing dan memegang teguh aqidahnya.. lalu beroleh kejayaan dibawah panji-panji aqidah " 
(petunjuk sepanjang zaman:197)

persoalannya adakah kita generasi muda hari ini sekadar bertepuk tangan dengan kehebatan mereka yang terdahulu? bangga dengan Salahudin Al ayyubi? mendabik dada dengan Sultan Muhammad Alfateh? mendongak ke atas dengan pengiktirafan ke atas assyahid Hassan Albanna? ayuh renungi pepatah arab ":

ليس الفتى من قال هذا أبي ولكن الفتى من قال هذا أنا
bukanlah seorang pemuda jika dia itu bangun berbangga diri dengan mengatakan inilah bapakku tetapi seorang pemuda itu adalah dia yang bangun dan mengatakan inilah aku..

Nice To Have a Click (^_^)

jom klik

Kembara Mukmin

Name: Nazirah Nur Mukmin

Previous school :
--> maktab mahmud
--> centre for foundation studies IIUM
--> Now i'm final year student in bachelor of arabic

Experience :
--> co chairperson MTKN GAMIS 09/10
--> EXCO Arabic Students Society IIUM Gombak 08/09
--> vice president Arabic Students Society MCIIUM 06/07
--> Pengerusi Sinergi Gabungan Mahasiswi SIGMA GAMIS

Email dan ym : raisah_muslimat@yahoo.com

The Intelectual

Click to view my Personality Profile page

Cuba Klik

Tetamu Mukmin

Sembang2 Mukmin


ShoutMix chat widget

Komuniti Mukmin

Tetamu Mukmin

Sahabat Mukmin

klik2

Lets Read

Lets Read
Hidayah karya Tuan Guru Nik Aziz

Turki Negara Dua Wajah - Dr Abdullah Azam

Sejarah & Perkembangan Gerakan Islam Abad Moden - ust Riduan Mohamad Nor

Things Fall Apart -Chinua Achebe "paling mahal ni (^_~)"

enjoy with keroppi

Loading...