~Kembara Seorang Hamba~

Ada Kata Tak Terucap Walau Dengan Bahasa Indah..... Ada Rasa Tak Terungkap Walau Dengan Seribu Madah.....


salamun 'ala manittabal huda


subhanallah sedar tak sedar, kaki kita sudah melangkah masuk ke fasa dua ramadhan.. alangkah indahnya andai hari-hari yang berbaki ini kita manfaatkan dengan sebaiknya. alangkah ruginya anadai hari-hari yang penuh rahmah dan barakah ini kita lewati tanpa sedikit pun perasaan ingin berbuat kebajikan mahupun cintakan Allah.. kata pepatah arab ;


رأس الحكمة مخافة الله
inti kebijaksanaan adalah takutkan Allah..


berbaki masa yang ada ini marilah sama-sama kita hirup wangian nafas kasih Allah kepada kita dengan berusaha sehabis baik agar keluarnya kita sebagai graduan yang paling cemerlang daripada madrasah ini..


Yang Namanya Semalam


peluang untuk berdiskusi bersama-sama adik-adik junior saya manfaatkan dengan sepenuhnya. antara satu perkara yang menarik perhatian saya dalam perbincangan tersebut adalah mengenai institusi yang kalau bahasa arabnya disebut sebagai "
nuqaba'" atau "fasilitator" atau "pembimbing". betapa golongan ini memainkan peranan yang penting dalam membina generasi yang akan datang. bukan sekadar pemberi maklumat tetapi juga sebagai pendidik yang bertanggung jawab dalam memastikan kefahaman yang jelas terhadap anak-anak buahnya.


Petua Menjadi Pembimbing


tertarik saya apabila seorang adik berjaya membangkitkan semangat saya untuk menyemarakkan kasih saya pada smart group yang sedang saya bimbing. katanya seorang fasilitator memiliki rukun-rukun berikut:


1) cinta atau mempunyai perasaan kasih kepada smart groupnya
- sebagaimana cintanya seorang ayah atau ibu kepada anak-anaknya sehingga mereka terdorong untuk hadir dan terus hadir ke smart group tersebut. kerana ibu dan ayahlah berupaya untuk mencorak si anak. kata pepatah arab :


التفاحة لاتسقط بعيدة عن شجرتها
buah epal gugur tidak jauh dari pokoknya


atau di dalam bahasa melayu, pepatah kita berbunyi "bapa borek anak rintik". bermaksud si anak akan mudah terpengaruh dengan peranagai ibu bapa mereka, anak-anak akan meniru apa saja yang dilakukan mereka.. (so beware fasilitator sekalian. anak-anak buah anda mencerminkan siapa kita.. malas mengadakan pertemuan maka anak-anak buah yang malaslah bakal terhasil.. so do something now.. learn to love your smart group =))


2) fasilitator harus menyelidiki adakah dirinya berasa tenang dengan pertemuan bersama-sama anak-anak buahnya? seandainya jawapan yang di berikan tidak maka berhati-hati. pasti ada sesuatu yang tertinggal disana. seharusnya satu-satu pertemuan akan menghasilkan kesenangan di jiwa pada fasilitator.


seolah-olah si ayah atau si ibu yang hilang kepenatannya yang bekerja di luar setelah melihat wajah si anak. medan pertemuan ini sepatutnya menjadi satu ruang untuk fasilitator melupakan segala keserabutan dan kepenatan bekerja yang pernah ditempuhi dengan kemunculan wajah-wajah si anak buah..


3) bagi memperkasakan keserasian bersama anak buah, saya cadangkan semua fasilitator merenung wajah masing-masing di cermin dan soal pada hati "apakah aku memang
perfectionist? jika jawapannya tidak maka bisikkan pada diri "aku harus bersedia berkongsi hidup sebagai pejuang dengan orang lain supaya kesempurnaan itu dapat dibentuk"


menyorot kembali sirah perjuangan baginda s.a.w, jelas tergambar bahawa junjungan besar ini meletakkan penyebaran dakwah atau perjuangan untuk menyebarkan islam ini sebagai tanggungjawab bersama. ini terbukti dengan gandingan bahu daripada sahabat-sahabat baginda seperti saidini abu bakar, umar, usman, ali dan lain-lain lagi. daripada saidina abu bakar di kembangkan lagi kepada anak-anaknya seperti abdullah dan asma'. maka begitulah islam dapat disampaikan hinggalah kepada kita.


4) buat para fasilitator, renunglah wajah-wajah suci anak-anak buah anda yang dahagakan ilmu, dan kefahaman mengenai islam dan perjuangan, tanya pada diri "mengapakah mereka yang dipilih Allah untuk bertemu dengan anda". pasti ada sebabnya. tidak lain tidak bukan, untuk menjadikan mereka luar biasa, sama seperti anda..



bak kata ustaz hasrizal di dalam bukunya "rindu bau pohon tin". lebih kurang begini maksudnya -"saya tidak akan pernah membiarkan diri saya berehat kerana saya tahu saya bukan diciptakan untuk biasa-biasa. saya diciptakan oleh yang Maha Luar Biasa.. Jadi mustahil saya diciptakan untuk tujuan yang biasa-biasa..

dan yang terakhir sekali

5) kembali ke alam nyata - betulkan matlamat, pertemuan adalah untuk Tuhan dan demi meneruskan rantaian perjuangan junjungan mulia s.a.w, dari itu seluruh masalah baik yang namanya kekangan masa, kemalasan dan sebagainya akan terlihat menjadi kecil, yang terbayang didepan mata hanyalah bahagia, dan janji-janji yang bakal dikotakan-Nya.

إن الله لا يخلف الميعاد



cadangan rujukan :
1)menjadi murabbi sukses - hadi lubis
2)membina jiwa serasi - hm tuah
3)genius muhammad b. abdullah
4)memperbaharui komitmen dakwah -muhammad abduh

Nice To Have a Click (^_^)

jom klik

Kembara Mukmin

Name: Nazirah Nur Mukmin

Previous school :
--> maktab mahmud
--> centre for foundation studies IIUM
--> Now i'm final year student in bachelor of arabic

Experience :
--> co chairperson MTKN GAMIS 09/10
--> EXCO Arabic Students Society IIUM Gombak 08/09
--> vice president Arabic Students Society MCIIUM 06/07
--> Pengerusi Sinergi Gabungan Mahasiswi SIGMA GAMIS

Email dan ym : raisah_muslimat@yahoo.com

The Intelectual

Click to view my Personality Profile page

Cuba Klik

Tetamu Mukmin

Sembang2 Mukmin


ShoutMix chat widget

Komuniti Mukmin

Tetamu Mukmin

Sahabat Mukmin

klik2

Lets Read

Lets Read
Hidayah karya Tuan Guru Nik Aziz

Turki Negara Dua Wajah - Dr Abdullah Azam

Sejarah & Perkembangan Gerakan Islam Abad Moden - ust Riduan Mohamad Nor

Things Fall Apart -Chinua Achebe "paling mahal ni (^_~)"

enjoy with keroppi

Loading...